Site icon privatemanning – Situs Yang Membahas Tentang aktivitis amerika chelsea manning

Chelsea Manning Menantang Undang-Undang Kerahasiaan Yang Melarangnya Dari Kanada

Chelsea Manning Menantang Undang-Undang Kerahasiaan Yang Melarangnya Dari Kanada – Chelsea Manning , mantan tentara AS yang kebocoran ribuan dokumen AS mengubah pandangan publik tentang perang di Afghanistan dan Irak, menantang undang-undang kerahasiaan Kanada – mengatakan cara mereka digunakan untuk menjauhkannya dari negara itu mengancam hak publik mengetahui informasi penting yang mempermalukan pemerintah.

Chelsea Manning Menantang Undang-Undang Kerahasiaan Yang Melarangnya Dari Kanada

privatemanning.org – Manning, warga negara Amerika berusia 33 tahun, menyampaikan pemberitahuan niat untuk mengajukan tantangan konstitusional atas dua undang-undang yang digunakan Badan Layanan Perbatasan Kanada (CBSA) untuk mencegahnya mengunjungi Kanada.

Baca Juga : Laporan Rahasia Bertentangan dengan Posisi AS Soal Kebocoran Chelsea Manning

“Tampaknya hampir setiap reporter politik, keamanan nasional, dan urusan luar negeri di Kanada menghadapi risiko tuntutan pidana dan penjara seumur hidup secara rutin,” tulis pengacara Joshua Blum dan Lex Gill dalam pemberitahuan tantangan yang diajukan di Manning’s kepentingan.

Blum dan Gill, mewakili Manning pada sidang Dewan Imigrasi dan Pengungsi (IRB) bulan depan, mengatakan penerapan undang-undang keamanan dan hukum pidana pemerintah untuk kasusnya berarti undang-undang yang sama juga dapat digunakan untuk membungkam pelapor dan jurnalis, merusak Kanada. hak dan kebebasan konstitusional.

Hubungan antara Manning dan jurnalisme kepentingan publik di Kanada berasal dari pemerintah yang mengatakan Undang-Undang Keamanan Informasi — yang mengkriminalisasi penyampaian informasi yang dapat membahayakan Kanada kepada entitas asing atau kelompok teroris — berlaku untuk kasus Manning, ketika apa yang dia lakukan telah lewat. informasi kepentingan publik kepada organisasi media sebagai pelapor, kata pengacaranya. Posisi pemerintah “mengancam kebebasan berekspresi dan kebebasan pers dalam istilah yang paling mencolok dan paling jelas,” tulis Blum dan Gill.

Manning, salah satu pelapor Amerika paling terkenal, membocorkan banyak sekali dokumen melalui Wikileaks ke organisasi berita besar di seluruh dunia.

Manning adalah seorang analis intelijen di militer AS, yang dikerahkan ke Irak pada tahun 2009. Saat secara teratur meninjau kegiatan di lapangan di Irak dan Afghanistan, dia prihatin dengan kenyataan yang terjadi sangat kontras dengan apa yang digambarkan kepada publik.

Manning membocorkan catatan dari laporan insiden internal militer AS yang mengungkapkan kematian warga sipil yang tidak diumumkan, keterlibatan dalam penyiksaan, dan pelanggaran hak asasi manusia yang signifikan.

Di antara materi yang bocor adalah video ledakan dari helikopter militer AS di Irak. Ini menunjukkan tentara membunuh sepuluh warga sipil, termasuk dua anak-anak dan dua wartawan Reuters. Video itu bertentangan dengan pernyataan resmi helikopter itu ditembak sebelum tentara melepaskan tembakan.

Manning juga membocorkan sejumlah besar kabel diplomatik yang memicu ribuan berita di seluruh dunia; di antara pengungkapan itu adalah insiden dan tuduhan korupsi domestik dan internasional.

“Banyak dari apa yang publik ketahui hari ini tentang realitas ‘Perang Melawan Teror’ AS dan kejahatan yang dilakukan di Irak dan Afghanistan akan tetap sepenuhnya rahasia jika bukan karena tindakan pengungkapan rahasia Ms. Manning,” kata pengacara Manning dalam materi yang diajukan. .

“Tanpa informasi yang memadai tentang biaya sebenarnya dari perang ini, baik pers maupun publik tidak mampu membuat keputusan yang tepat tentang kebijakan luar negeri.

“Tindakan responden adalah bagian dari tradisi panjang pengungkapan pelanggaran kepentingan publik, yang tanpanya banyak kejahatan dan pelanggaran yang dilakukan oleh negara dan aktor kuat lainnya tidak akan pernah terlihat.”

Manning ditangkap karena kebocoran ini, dihukum berdasarkan Undang-Undang Spionase AS dan Undang-Undang Penipuan dan Penyalahgunaan Komputer dan dijatuhi hukuman 35 tahun penjara , hukuman terlama yang pernah dikeluarkan di Amerika Serikat karena bocor.

Pada 2017, setelah tujuh tahun penjara, hukuman Manning diringankan oleh Presiden AS Barack Obama.

Pada tahun yang sama, Manning mencoba datang ke Kanada untuk mengunjungi teman-teman di Montreal dan mengatur serangkaian ceramah.

Di penyeberangan perbatasan, dia memberi tahu petugas CBSA tentang hukumannya di AS. CBSA menyamakan tuduhan AS-nya dengan tuduhan pengkhianatan Kanada dan menolaknya masuk.

Itu memicu serangkaian upaya oleh Manning untuk diizinkan masuk ke Kanada.

Pada tahun 2018 dia diizinkan untuk berbicara di sebuah konferensi. Sebuah penilaian pemerintah pada saat itu mengatakan kejahatan Manning “berada pada waktu dan tempat, sedikit kerugian nyata yang dihasilkan.”

Setelah akhir pekan di Montreal pada bulan Mei itu, dia kembali ke AS tanpa insiden, kata dokumen. Jika Manning mengira ini berarti dia diterima di Kanada, dia salah.

Tampaknya seseorang tidak senang dengan kunjungannya dan CBSA menyatakan dia tidak dapat diterima ke Kanada. Setelah tantangan di Pengadilan Federal, pemerintah setuju untuk merujuk kasusnya ke IRB untuk sidang, kata dokumen yang diajukan.

“Ini terbukti salah,” tulis pengacara Manning. Permintaan Akses ke Informasi menunjukkan bahwa CBSA “memegang file tersebut secara tidak sah dan tidak pernah mengirimkan masalah tersebut ke pengadilan untuk diadili.”

Di bawah ancaman tantangan pengadilan lain, kasus Manning akhirnya dirujuk ke IRB.

Tidak lagi mengklaim kejahatan Manning setara dengan pengkhianatan, CBSA malah menandainya untuk pelanggaran di bawah KUHP tentang penggunaan komputer yang tidak sah dan bagian 16(2) dari Undang-Undang Keamanan Informasi.

Bagian dari undang-undang kerahasiaan tersebut menyatakan bahwa dengan sengaja dan tanpa otoritas yang sah berbagi informasi dengan entitas asing atau kelompok teroris yang merugikan kepentingan Kanada merupakan pelanggaran.

Pengacara Manning mengatakan tak satu pun dari undang-undang ini setara dengan apa yang dihukum Manning di Amerika Serikat. Pengungkapan Manning bukan karena keserakahan atau kedengkian terhadap Barat, kata pengacaranya.

Tuduhan “membantu musuh” terhadap Manning ditolak oleh pengadilan militer AS.

Argumen pemerintah Kanada tampaknya menolak pengungkapan kepentingan publik sebagai faktor yang meringankan dan menyamakan kebocoran ke kantor berita dengan menyampaikan rahasia militer kepada al-Qaeda atau negara musuh.

“Ini adalah alasan mendasar mengapa undang-undang hak asasi manusia konstitusional dan internasional secara seragam menjamin bahwa kebebasan berekspresi harus melindungi pendengar dan juga pembicara,” bantah pengacara Manning.

“Dalam kasus instan – dan sementara hak konstitusional sumber atau pelapor untuk memberikan informasi tidak diragukan juga ikut berperan – hak publik untuk mengetahui yang paling mendasar dipermasalahkan.”

Pengacara Manning juga berpendapat bahwa undang-undang tersebut terlalu luas; seperti yang dikatakan, itu memperluas perlindungan menyeluruh yang sama atas semua informasi yang “sedang diambil langkah-langkah untuk dilindungi oleh pemerintah.”

“Ini bisa berkisar dari dokumen rahasia yang benar-benar sensitif, hingga data run-of-the-mill yang kebetulan dilindungi kata sandi,” kata pengacara.

“Ketidakpastian ini secara konstitusional tidak diizinkan, sebagian, karena efek mengerikan penerapannya pada pengumpulan berita yang sah.”

Gill mengatakan materi yang diajukan dalam kasus tersebut berbicara sendiri, ketika dimintai komentar atas tantangan Manning.

CBSA menolak untuk mengomentari secara spesifik kasus ini.

“CBSA bertanggung jawab untuk menjaga integritas perbatasan dan untuk memastikan bahwa mereka yang tidak memenuhi syarat untuk masuk ke Kanada dicegah untuk melakukannya, terutama jika ada kekhawatiran serius tidak dapat diterimanya kriminalitas atau keamanan nasional,” kata Jacqueline Callin, seorang Juru bicara CBSA.

Exit mobile version