Site icon privatemanning – Situs Yang Membahas Tentang aktivitis amerika chelsea manning

Chelsea Manning, Ronan Farrow, dan Ta-Nehisi Coates Tentang Teror Dan Keberanian Di Antidote

Chelsea Manning, Ronan Farrow, dan Ta-Nehisi Coates Tentang Teror Dan Keberanian Di Antidote – “Untuk menjadi berani, Anda harus tahu sehingga Anda bisa bertindak.” Itu adalah kata-kata penulis Afrika Selatan, Sisonke Msimang, tetapi bisa saja menjadi tema untuk Antidote akhir pekan lalu , sebuah festival ide yang berfokus pada solusi yang membuat Chelsea Manning, Ronan Farrow, Ta-Nehisi Coates, Maureen Dowd, Msimang dan banyak lagi berbicara di panggung Sydney Opera House.

Chelsea Manning, Ronan Farrow, dan Ta-Nehisi Coates Tentang Teror Dan Keberanian Di Antidote

privatemanning – Peristiwa itu hampir dibayangi oleh keputusan departemen dalam negeri untuk mengeluarkan pemberitahuan niat untuk menolak Manning visa masuk dengan alasan karakter minggu lalu. Namun pembicaraannya tetap berlanjut: Manning melakukan panggilan video dari Los Angeles untuk berbicara dengan jurnalis Australia Peter Greste, dan kerumunan yang senang memberi tepuk tangan meriah kepada pelapor AS atas usahanya. Acara itu lebih dari sekadar Manning: ada seruan untuk keberanian, keberanian dan aktivisme, peringatan tentang pengawasan dan cambukan gosip politik. Bahkan Captain America pun melihatnya. Inilah yang kami pelajari.

Baca Juga : Chelsea Manning di Paling Kanan, Pengawasan Negara Dan Pelajaran Mereka Untuk Australia

Chelsea Manning: Anda tidak bisa mempercayai pemerintah untuk berbaik hati

Dia dikenal karena keberaniannya, tetapi Chelsea Manning percaya bahwa musuh di dalam adalah yang paling harus kita waspadai. “Setiap kali saya berpikir tentang perang melawan teror, saya biasanya melihatnya dari sudut pandang orang lain dan itu, kami sebagian besar diteror oleh negara kami sendiri.” Melalui panggilan video, aktivis privasi data – yang menjalani hukuman tujuh tahun penjara karena membocorkan rahasia resmi – menggambarkan tinggal di

AS seperti berada di bawah “pendudukan militer domestik”, mirip dengan dipenjara dengan pengawasan konstan dan kehadiran polisi. Dia mengatakan garis antara militer dan kepolisian kabur – “dan garis-garis itu terus semakin kabur”. Ketika Greste bertanya apakah saat-saat berbahaya memerlukan tindakan seperti itu, jawabannya tegas. “Tidak, karena itu terus digunakan untuk tujuan yang buruk. Anda tidak bisa mempercayai pemerintah untuk selalu baik hati.”

Greste setuju: “Keamanan nasional sering kali merupakan cara untuk membungkam para kritikus.” Wartawan Australia itu dipenjara di Mesir selama lebih dari satu tahun atas tuduhan terorisme. Wawancara dimulai dengan langkah yang salah ketika Greste, ketika menanyakan keputusannya untuk membocorkan hampir 750.000 dokumen militer dan diplomatik rahasia ke WikiLeaks, merujuknya dengan nama lamanya.

Manning memintanya untuk menahan diri dari “mematikan” dia – untuk itu Greste meminta maaf. Awal tahun ini, Manning meluncurkan tawaran yang gagal untuk Senat AS. Belakangan ini, katanya, dia lebih menjadi aktivis daripada politisi. Tetapi ketika seorang penonton bertanya apakah dia pikir Greste harus menjadi politisi, dia dengan cepat mengatakan tidak.

Dia jelas emosional ketika dia menjelaskan bahwa ketika dia mengetuk pintu untuk kampanyenya, orang-orang akan terbuka padanya, berbagi kisah inspiratif dan memilukan mereka. Dan mereka akan mencari jawaban darinya. Dan dia berkata, sementara politisi profesional cenderung memiliki respons yang siap, dia tidak bisa memberi mereka “jawaban omong kosong” dan dia tidak ingin berpura-pura memilikinya. Saat Manning menahan air mata, orang banyak berdiri, bertepuk tangan untuknya.

Tidak banyak yang tidak diketahui Maureen Dowd tentang politik AS setelah lebih dari 20 tahun menjadi kolumnis New York Times. Wartawan pemenang hadiah Pulitzer tahu misalnya bahwa mendiang John McCain pernah mempertimbangkan untuk melakukan operasi leher, bahwa keluarga Clinton tidak akan berbicara dengannya dan bahwa Obama menganggapnya menjengkelkan. Dan dia tahu bahwa Donald Trump sangat narsis sehingga penasihatnya menyebarkan penyebutan namanya dalam dokumen briefing agar dia tetap membaca.

Tetapi ada hal-hal yang bahkan dia tidak yakin. Salah satunya, dia bertanya-tanya apa pengaruh Trump terhadap masa depan politik AS, dan apakah kebangkitannya akan mendorong orang Amerika untuk mencampakkan politisi berpengalaman untuk selebritas mencolok seperti Kanye West atau The Rock. Dia tidak berpikir akan ada Trump lain: “Saya pikir Donald Trump adalah penyimpangan karena tidak ada yang bisa melakukan apa yang dia lakukan; itu adalah campuran unik dari sifat-sifat menakutkan yang menurut saya tidak dapat direplikasi oleh semua mini-me.”

Dia juga tidak yakin apa yang akan dilakukan Demokrat untuk melawan Trump pada pemilihan 2020, dan melihat sedikit tanda-tanda mereka mempersiapkan generasi berikutnya. “Anda melihat frustrasi di kalangan Demokrat muda di mana mereka merasa tidak ada yang mengatur mereka untuk dikenal.”

Satu hal yang dia tahu adalah bahwa Trump membantu orang Amerika mendefinisikan siapa mereka – karena mereka tidak ingin menjadi seperti dia. “Dia semacam memiliki efek energi karena saya pikir itu menyebabkan orang berpikir tentang identitas Amerika yang kita inginkan,” katanya. “Dan kami tidak ingin menjadi balita aprikot yang memalukan ini.”

Sisonke Msimang: berani saja tidak cukup

Sisonke Msimang ingin kita marah tentang cerita – atau lebih tepatnya, kurangnya cerita dari mereka yang dipenjara di kamp-kamp penahanan di Manus dan Nauru. Penulis Afrika Selatan, sekarang berbasis di Perth, mengatakan kekuatan cerita terbukti dengan upaya pemerintah Australia untuk menekan para pengungsi dan upaya mereka untuk menjauhkan media dari pusat-pusat penahanan.

“Itu seharusnya menyusahkan kita lebih dari yang terlihat. Di negara demokrasi di mana kebebasan berekspresi ras dilindungi dengan keras, ketika kita tidak bisa mendengar suara orang-orang yang haknya diabadikan dalam hukum internasional, kita tidak mengeluh? Ini menakjubkan bagi saya. Hanya pemerintah yang memiliki sesuatu untuk disembunyikan yang berperilaku seperti ini.”

Dalam ceramahnya, Msimang merefleksikan apa yang diperlukan untuk menjadi berani, terutama bagi mereka yang tidak memiliki hak istimewa atau platform: “Saya pikir ada banyak orang yang berani dan blak-blakan di pusat-pusat penahanan dan mereka telah dan akan terus berbicara, tetapi apa yang mereka ajarkan adalah bahwa menjadi berani saja tidak cukup. Menjadi berani perlu didukung oleh orang lain, dengan gelombang pengorganisasian aksi dan perlawanan, karena keberanian individu dalam menghadapi kekuatan institusional tidak akan pernah cukup kecuali didukung oleh kampanye massa.”

Penulis membandingkan ketidaktahuan orang Australia dengan kenyataan ini dengan apa yang dia gambarkan sebagai ketidaktahuan yang disengaja oleh orang kulit putih Afrika Selatan dengan kekejaman yang dilakukan selama era apartheid. “Keberanian adalah milik kita semua, milik kita yang memiliki suara dan yang bisa bersikeras untuk mengetahuinya, karena begitu Anda tahu, jauh lebih sulit untuk tidak bertindak.”

Exit mobile version