Site icon privatemanning – Situs Yang Membahas Tentang aktivitis amerika chelsea manning

Chelsea Manning Kembali, Dan Meretas Privasi Berbasis Bitcoin

Chelsea Manning Kembali, Dan Meretas Privasi Berbasis Bitcoin – Lima tahun lalu, dari sel penjaranya, pelapor transgender Chelsea Manning membuat sketsa cara baru untuk melindungi privasi online. Sekarang, dia membantu kriptografer yang berafiliasi dengan MIT menghadirkan perangkat lunak privasi generasi berikutnya secara online.

Chelsea Manning Kembali, Dan Meretas Privasi Berbasis Bitcoin

privatemanning.org – Rambut pirang panjang Chelsea Manning tertiup angin pada musim panas yang sejuk saat ia berbelok ke Starr Bar di Brooklyn, tempat kontra-budaya yang remang-remang di jantung kawasan hipster Bushwick.

Pria berusia 33 tahun yang terkenal karena membocorkan ratusan ribu dokumen rahasia pemerintah kepada Julian Assange pada 2010, kemudian muncul sebagai wanita transgender, berjalan melewati poster yang menggambarkan penyu laut, manusia, dan angsa bergabung untuk membentuk garis besar seekor merpati. Di samping gambar ada kata-kata, “Bangsa Anda Tidak Dapat Menahan Kami.”

Baca Juga : Chelsea Manning Membocorkan Dokumen dan Memperjuangkan Hak Transgender Di Balik Jeruji Besi 

Mengenakan setelan hitam dan mengenakan jam tangan Omega perak, dia berjalan ke meja kayu kecil yang diterangi oleh seberkas sinar matahari. Dia memesan Coke. Bertentangan dengan apa yang diharapkan, pelapor yang berubah menjadi ikon trans ini terlihat tidak nyaman di lingkungan yang trendi. Seorang penggemar dengan hormat mendekatinya dan menyambutnya kembali. “Ini hidupku” katanya setelah dia pergi, mengungkapkan rasa terima kasih atas harapan baik dan meratapi hilangnya privasinya. “Saya tidak hanya terkenal—saya ada di buku-buku sejarah.”

Saat menjalani hukuman terlama yang pernah diberikan kepada pelapor setelah dia menggunakan Jaringan Tor yang melindungi privasi untuk membocorkan 700.000 dokumen pemerintah secara anonim, dia menggunakan waktunya di penjara untuk menemukan cara yang lebih baik untuk menutupi jejak pengguna online lainnya.

Mengetahui bahwa Proyek Tor nirlaba yang dia gunakan untuk mengirim file ke Wikileaks menjadi semakin rentan terhadap pengintaian badan intelijen dan penegak hukum, dia membuat sketsa cara baru untuk menyembunyikan lalu lintas internet menggunakan blockchain, teknologi di balik bitcoin, untuk membangun yang serupa jaringan, tanpa dana pemerintah yang merepotkan. Seluruh rencana itu ditetaskan di penjara militer, di atas kertas.

Industri jaringan privasi, termasuk jaringan pribadi virtual (VPN) yang akrab bagi banyak pengguna korporat, menghasilkan pendapatan $29 miliar pada tahun 2019 dan diperkirakan akan meningkat tiga kali lipat menjadi $75 miliar pada tahun 2027. Memperbaiki kelemahan yang diketahui dari jaringan ini lebih dari sekadar melindungi masa depan pelapor dan penjahat.

Jaringan pribadi juga penting bagi bisnis besar yang ingin melindungi rahasia dagang. Manning berpikir bahwa upaya nirlaba seperti Tor, yang bergantung pada pendanaan pemerintah AS dan jaringan sukarelawan di seluruh dunia untuk menjalankan server anonimnya, tidak cukup kuat. “Nonprofit tidak berkelanjutan,” kata Manning santai, menyeruput Coke-nya. “Mereka membutuhkan penegakan konstan oleh dana modal besar, oleh pemerintah besar.”

Pada Januari 2017, dia 7 tahun menjalani hukuman 35 tahun di Fort Leavenworth, rumah bagi orang-orang seperti mantan Mayor Angkatan Darat Nidal Hasan, yang membunuh 14 rekan tentara pada tahun 2009. Saat Presiden Barack Obama bersiap untuk meninggalkan kantor, dia memberi Manning sebuah pergantian tanpa syarat dari hukumannya. Baru merasakan kebebasan, dia dihubungi oleh Harry Halpin, matematikawan berusia 41 tahun yang bekerja untuk penemu World Wide Web Tim Berners-Lee di MIT dari 2013 hingga 2016 membantu menstandarisasi penggunaan kriptografi di seluruh browser Web.

Halpin meminta Manning untuk mencari kelemahan keamanan dalam proyek privasi barunya, yang akhirnya menjadi Nym, sebuah startup crypto yang berbasis di Neuchâtel, Swiss. Halprin mendirikan Nym pada tahun 2018 untuk mengirim data secara anonim ke seluruh Internet menggunakan teknologi blockchain yang sama yang mendasari Bitcoin. Hingga saat ini, Nym telah mengumpulkan sekitar $8,5 juta dari sekelompok investor kripto termasuk Binance, Polychain Capital, dan NGC Ventures. Perusahaan sekarang mempekerjakan sepuluh orang dan menggunakan putaran terakhir modal untuk menggandakan ukuran timnya.

Halpin terkesan dengan pengetahuan teknis Manning. Lebih dari sekadar pembocor terkenal yang kebetulan memiliki akses ke dokumen rahasia, Manning menganggap Halpin sebagai seseorang dengan pemahaman teknologi yang mendalam tentang bagaimana pemerintah dan bisnis besar berusaha memata-matai pesan pribadi. “Kami sangat jarang memiliki akses ke orang-orang yang benar-benar berada di dalam mesin, yang dapat menjelaskan apa yang mereka yakini tentang kemampuan sebenarnya dari jenis musuh ini, jenis serangan apa yang lebih mungkin terjadi,” kata Halpin. “Dia akan membantu kami memperbaiki lubang di desain kami.”

Born di Oklahoma pada 17 Desember 1987, Manning pertama kali mengenal apa yang disebut analisis lalu lintas jaringan di sekolah menengah. Dia dan ibunya Welsh, Susan, telah pindah ke Haverfordwest, Wales, pada tahun 2001, ketika Manning berusia 13 tahun. Di kelas komputer di sana, pada tahun 2003, dia pertama kali belajar untuk menghindari blok yang dibuat oleh sekolah untuk mencegah siswa mengunduh file tertentu. —dan ketahuan membajak musik oleh Linkin Park, Jay-Z, dan lainnya. Kepala sekolah telah mengawasi dari jarak jauh. “Itu adalah momen pertama di mana saya sadar, ‘Oh, ini sesuatu. Kamu bisa melakukan ini.'”

Pada tahun 2008, minat Manning dalam analisis lalu lintas jaringan pertama kali membawanya ke The Onion Router (Tor), jaringan sukarela komputer yang berada di atas internet dan membantu menyembunyikan identitas pengguna. Organisasi nirlaba memanfaatkan sesuatu yang disebut “perutean bawang”, yang menyembunyikan pesan di bawah lapisan enkripsi.

Setiap pesan hanya dapat diuraikan oleh anggota jaringan yang berbeda, yang mengarahkan pesan ke router berikutnya, memastikan bahwa hanya pengirim dan penerima yang dapat menguraikan semuanya. Ironisnya, jaringan sehari-hari dikenal sebagai “Web Gelap,” yang digunakan oleh Manning untuk mengirim dokumen rahasia ke WikiLeaks, dikembangkan oleh pemerintah AS untuk melindungi mata-mata dan agen pemerintah lainnya yang beroperasi secara online..

Sekitar waktu yang sama Manning menemukan Tor, dia bergabung dengan Angkatan Darat AS. Sebagai seorang analis intelijen muda, tugasnya adalah memilah-milah database rahasia untuk mencari pola taktis. Setelah kecewa dengan apa yang dia pelajari tentang pertempuran di Irak dan Afghanistan, dia menyambungkan ke komputernya, memasang headphone, dan memuat CD dengan musik dari musisi favoritnya yang lain, Lady Gaga. Alih-alih mendengarkan album, dia menghapusnya dan mengunduh apa yang akhirnya dikenal sebagai kebocoran tunggal terbesar dalam sejarah AS, mulai dari kabel diplomatik sensitif hingga video yang menunjukkan tentara AS membunuh warga sipil, termasuk dua jurnalis Reuters.

Di penjara dia belajar pertukangan, tetapi dia tidak pernah berhenti mengeksplorasi panggilan sebelumnya. “Saya seorang tukang kayu bersertifikat,” katanya. “Tetapi ketika saya tidak melakukan itu, saya akan membaca banyak makalah kriptografi.” Pada tahun 2016, dia dikunjungi di penjara oleh Yan Zhu, seorang fisikawan dari MIT yang kemudian menjadi kepala petugas keamanan Brave, browser internet yang melindungi privasi yang membayar pengguna dalam mata uang kripto sebagai imbalan untuk setuju untuk melihat iklan.

Dia dan Zhu prihatin dengan kerentanan yang mereka lihat di Tor, termasuk ketergantungannya pada niat baik pemerintah dan lembaga akademis. Pada tahun 2020, 53% dari dana $5 jutanya berasal dari pemerintah AS dan 27% berasal dari pemerintah Barat lainnya, lembaga nonprofit, yayasan, dan perusahaan yang disubsidi pajak. Lebih buruk lagi, menurut pendapat mereka, teknologi yang dikembangkan untuk merusak privasi didanai pada tingkat yang lebih tinggi daripada teknologi untuk melindunginya.

“Ketika Dark Web, atau Tor dan VPN dan semua layanan lainnya menjadi lebih produktif, alat untuk melakukan analisis lalu lintas telah meningkat secara dramatis,” kata Manning. “Dan ada semacam perang dingin yang terjadi antara pengembang proyek Tor, dan sejumlah aktor negara dan penyedia layanan internet besar.” Pada tahun 2014, FBI mempelajari cara menguraikan data Tor. Pada tahun 2020, satu pengguna dilaporkan mengendalikan node Tor yang cukup untuk mencuri transaksi bitcoin yang dimulai melalui jaringan.

Menggunakan dua lembar kertas komposisi bergaris dari komisaris penjara, Manning menggambar skema untuk Zhu dari apa yang dia sebut Tor Plus. Alih-alih hanya mengenkripsi data, dia mengusulkan untuk menyuntikkan informasi yang setara dengan kebisingan ke dalam komunikasi jaringan. Di margin dokumen dia bahkan mendalilkan bahwa blockchain, teknologi yang dipopulerkan oleh bitcoin, dapat berperan. Dalam catatan di bawah dia menulis kata-kata: “Harapan Baru.”

Exit mobile version