Chelsea Manning dan Perjalanan Gendernya

Chelsea Manning dan Perjalanan Gendernya

Chelsea Manning dan Perjalanan Gendernya – Pada November 2009, Manning menulis surat kepada seorang penasihat gender di Amerika Serikat, mengatakan bahwa dia merasa dirinya merupakan seorang perempuan dan mendiskusikan untuk menjalani operasi. Konselor mengatakan kepada Steve Fishman dari majalah New York pada tahun 2011 bahwa jelas Manning sedang dalam krisis, sebagian karena masalah gendernya, tetapi juga karena dia menentang jenis perang di mana dia menemukan dirinya terlibat.

Dia jelas tidak bahagia dan terisolasi. Karena kebijakan militer (DADT) (berlaku sampai 20 September 2011), Manning tidak dapat hidup sebagai pria gay yang terbuka karena adanya risiko dipecat. Tetapi rupanya dia tidak merahasiakan orientasinya. Teman-temannya mengatakan manning bahkan menyimpan tongkat peri di mejanya. Ketika dia memberi tahu teman sekamarnya bahwa dia tertarik pada pria, pria itu menjawab dengan menyarankan agar mereka tidak saling berbicara. Kondisi kerja Manning termasuk shift malam 14 hingga 15 jam di sebuah ruangan yang penuh sesak, dengan cahaya redup.

Pada tanggal 20 Desember 2009, selama sesi konseling dengan dua rekan kerja untuk membahas pengaturan waktu yang buruk, Manning diberitahu bahwa dia akan kehilangan satu hari liburnya dalam seminggu karena masalah sering terlambat. Dia merespons dengan membalikkan meja dan merusak komputer. Seorang sersan menjauhkan Manning dari rak senjata, dan prajurit-prajurit lain menjepit lengannya di belakang punggungnya dan menyeretnya keluar dari ruangan. Beberapa saksi dari insiden tersebut percaya bahwa aksesnya ke materi sensitif seharusnya telah ditarik pada saat itu. Bulan berikutnya, Januari 2010, ia mulai memposting di Facebook bahwa ia merasa putus asa dan sendirian.

Transformasi dalam Crucible

Pada 22 Agustus 2013, sehari setelah hukumannya untuk mengirim dokumen ke WikiLeaks, pengacara Manning membacakan pernyataan pada acara “Hari Ini” yang mengumumkan bahwa dia perempuan, ingin disebut “Chelsea” daripada “Bradley” dan akan mencari terapi hormon lintas-seks.

Bagi pengamat pengadilan militernya, ini tidak mengejutkan. Motifnya untuk membocorkan ratusan ribu file yang telah dia salin dari jaringan komputer rahasia saat melayani di Irak, seperti yang ia tulis pada saat itu, adalah harapan bahwa mereka akan memicu “diskusi, debat, dan reformasi di seluruh dunia.” Tetapi pada persidangannya, dia meminta maaf dan mencatat bahwa dia “berurusan dengan banyak masalah” ketika dia membuat keputusan itu.

Kesaksian menunjukkan bahwa dia telah berada dalam krisis mental dan emosional ketika dia datang untuk mengatasi, dalam tekanan zona perang, dengan fakta bahwa dia bukan hanya gay, seperti yang dia yakini ketika tumbuh dewasa di Oklahoma, tetapi memiliki dysphoria gender – pemutusan antara identitas gender seseorang dan jenis kelamin yang ditetapkan saat lahir. Pada bulan-bulan sebelum kebocorannya dan penangkapan Mei 2010, dia bertingkah tidak menentu dan mengirim surel foto dirinya mengenakan wig wanita kepada atasannya.

Militer mengirim Manning untuk menjalani hukumannya sebagai tahanan keamanan menengah di Barak Disiplin Fort Leavenworth, penjara utamanya untuk tahanan pria. Ms. Manning adalah tahanan keamanan menengah di penjara untuk pria. Dokumen-dokumen pengadilan menunjukkan bahwa Manning telah mengadakan sesi konseling dengan seorang psikolog penjara, Dr. Ellen Galloway, setidaknya sekali seminggu, dan otoritas militer dari waktu ke waktu mengizinkannya mengakses beberapa perawatan yang ditentukan dokter untuk disforia gendernya, sebagian karena tekanan dari tuntutan hukum yang diajukan oleh Chase Strangio, seorang pengacara untuk American Civil Liberties Union, pada bulan September 2014.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *.

*
*
You may use these <abbr title="HyperText Markup Language">HTML</abbr> tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

Theme BCF By aThemeArt - Proudly powered by WordPress .
BACK TO TOP Do NOT follow this link or you will be banned from the site!